Tuesday, October 2, 2012

Kitab Perukunan


Kitab Perukunan merupakan sebuah kitab yang sangat popular di dalam kehidupan masyarakat Banjar khususnya dan masyarakat Melayu umumnya. Bagi masyarakat Banjar, Kitab Perukunan ini tidak hanya dipelajari, akan tetapi juga menjadi rujukan  utama dalam melaksanakan ibadah seharian. Dalam bahasa Banjar, “perukunan” bermakna huraian asas  tentang perkara-perkara yang diwajibkan oleh agama yang harus dilaksanakan dalam kehidupan seharian, mencakup rukun Islam (fikih), rukun Iman (tauhid), dan rukun Ihsan (tasawuf).
Salah satu kitab perukunan yang terkenal adalah “ Perukunan Jamaluddin ”. Kitab ini pertama kali diterbitkan oleh Mathba‘ah al-Miriyah al-Kainah, Mekkah, pada tahun 1315 H/1897 M. Selanjutnya diterbitkan di Singapura pada tahun 1318 H. Setelah itu diulang cetak  di Bombay, Thailand, Indonesia dan Malaysia hingga sekarang. Meski kitab ini tampak sederhana tetapi merupakan salah satu yang paling popular di antara kitab-kitab sejenis, dan sering diulang cetak. Selain di Indonesia, kitab ini juga dipelajari kaum muslim di Malaysia, Philipina, Vietnam, Kamboja, dan Myammar.


Penyusun Kitab Perukunan
Para penyelidik telah berbeza pendapat mengenai penyusun sebenar bagi Kitab Perukunan. Terdapat dua nama yang biasa dikaitkan dengan kitab Perukunan ini, iaitu Syaikhah Fatimah binti Syaikh Abdul Wahab Bugis dan Syaikh Jamaluddin bin Syaikh Muhammad Arsyad al-Banjari.
 
Syaikhah Fatimah merupakan cucu perempuan pertama kepada Syaikh Muhammad Arsyad al-Banjari melalui anak perempuan yang bernama Syarifah, yang berkahwin kemudiannya dengan Syaikh Abdul Wahab Bugis. Syaikah Fatimah menguasai berbagai ilmu-ilmu keislaman yang dipelajari dari ayah dan datuknya. Beliau mahir dalam bidang ilmu bahasa Arab, Ilmu Tafsir, Ilmu Hadits, Ushuluddin dan Fikih.. Beliau kemudian bersama-sama dengan saudara seibunya Muhammad As’ad dengan tekun dan gigih menyebarkan ilmu mereka kepada masyarakar Banjar. Mereka berdua dikenali sebagai “bunga ilmu” tanah Banjar. Menurut riwayat, jika Muhammad As’ad menjadi guru bagi kaum lelaki, maka Fatimah pula menjadi seorang guru bagi kaum perempuan yang ingin belajar ilmu agama pada zamannya.

Manakala, Syaikh Jamaluddin bin Syaikh  Muhammad  Arsyad al-Banjari yang lahir pada tahun 1870M ini sememang seorang ulama yang paling terkemuka di Kalimantan Selatan pada zamannya. Dengan “nama besarnya” itu adalah suatu yang dilihat wajar, jika Kitab Perukunan  yang sangat popular ini dianggap sebagai karya Syaikh Jamaluddin.  Bahkan, penyelidik terkenal kitab-kitab Jawi di Nusantara Haji Wan Mohd. Shaghir Abdullah ada menegaskan perkara tersebut dalam penulisan beliau. Namun begitu,  beliau  tetap mengakui bahawa sesungguhnya penulis sebenar karya tersebut memang masih dalam perdebatan.

Selain pendapat di atas, terdapat juga maklumat lain yang menyatakan bahawa perukunan yang dikenali juga sebagai Perukunan Besar dan Perukunan Melayu  ini merupakan karya saudara perempuan Syaikh Jamaluddin, yang bernama Syarifah, iaitu ibu kepada Syaikah Fatimah. Namun, sebagaimana yang ditegaskan oleh Prof Martin van Bruinessen dalam tulisannya ‘Kitab kuning dan Perempuan, Perempuan dan Kitab Kuning; “Pada umumnya tutur lisan masyarakat Banjar menyatakan bahwa kitab “Perukunan Jamaluddin“ ini merupakan karya Syaikhah Fatimah, Cucu Syaikh Arsyad al-Banjari dan anak saudara perempuan Syaikh Jamaluddin sendiri ”.
Mengapa Kitab Perukunan yang popular itu diatasnamakan Jamaluddin jika pengarangnya Fatimah ? Menurut Prof. Martin, identiti pengarang yang sebenarnya tampaknya dengan sengaja disembunyikan sesuai dengan anggapan yang sudah mapan saat itu bahawa menulis kitab adalah “pekerjaan” yang khusus untuk laki-laki. Lebih jauh, demikian sambung guru besar studi Islam dari Belanda ini, kalau sejarah digali, tidak mustahil kita akan menemui perempuan lain yang menguasai ilmu-ilmu agama dan telah menulis kitab namun sumbangan mereka ternyata diingkari dan diboikot.

Kandungan Kitab perukunan
Dari segi isi kandungannya, kitab Perukunan ini tak jauh berbeza dengan kitab sejenis lainnya. Kitabnya sangat sederhana dan hanya menghuraikan beberapa ajaran pokok berhubungan dengan solat, puasa dan cara menguruskan jenazah. Namun yang menarik tidak sebagaimana trend zamannya,   pengarang menghindari pembahasan yang dirasakan diskriminasi terhadap perempuan (seperti aqiqah, warisan atau kesaksian).

Hal menarik lainnya adalah ketika ia membicarakan haid dan mandi sesudah haid, tidak ada kesan seolah-olah perempuan yang sedang haid itu kotor. Syaikhah Fatimah tidak memakai istilah seperti "bersuci" (yang secara tersirat menyatakan perempuan dalam haid tidak "suci"). Secara lebih neutral Fatimah menulis bahawa ada lima perkara yang mewajibkan mandi yakni meninggal (kecuali mati syahid), haidh, nifas, wiladah (keguguran), dan janabah (persetubuhan). Juga tidak didapati huraian panjang tentang hal-hal yang dilarang bagi perempuan pada masa haid.

Perukunan Jamaluddin atau sejatinya “Perukunan Fatimah” telah memberi berbagai pelajaran berharga bagi kita. Melalui penanya, Syaikhah Fatimah telah merintis sebuah tradisi baru pada zamannya, menegaskan penolakan diskriminasi terhadap perempuan. Tema besar yang masih gigih diperjuangkan di abad 21 ini.

Sumber:  Artikel ini telah dipetik dan diubahsuai dari artikel di pautan di bawah. Bagi membaca artikel asalnya, sila layari pautan berikut:

2 comments:

  1. saya kira pada masyarakat Banjar memang lebih kuat bertutur. jamaluddin ulama terkenal tentu saja diantara kesibukannya sangat mungkin dia memintakankepada keponakannya Fatimah untuk menuliskan setiap apa yang diucapkannya dan disusun berdasarkan arahannya. Ibaranya posisi Fatimah Juru Tulis terhadap tingginya ilmu agama yang dimiliki oleh Jamaluddin. bukan soal menyembunyikan siapa yang menulis. ini menurut saya. salam Taufik Arbain

    ReplyDelete
  2. Salam. Terima kasih, saya juga berpendapat kedua-dua tokoh Syeikh Jamaluddin dan Fatimah bermungkinan terlibat dalam penyusunan kitab ini. Ini merupakan jalan adil dalam menyatukan kedua-dua pendapat ini. Banyak kitab yang diselisihkan mengenai pengarangnya. Bahkan kitab al-Umm karya agung Imam al-Syafi'i pun ada yang mempertikai keabsahannya sebagai karya tulen beliau. Ada yang menganggap kitab tersebut adalah karya murid beliau Imam al-Buwaithi atau Imam al-Rabi'. Namun, yang pasti para ulama bersependapat kitab al-Umm adalah merupakan intipati buat pemikiran al-Syafi'i yang terkenal dengan kebijaksanaannya, yang diakui oleh para ulama sepanjang sejarah. Jika berminat saudara boleh beri pandangan saudara artikel di pautan berikut, terima kasih.
    http://abusyahmin.blogspot.com/2011/11/kitab-al-umm-karya-agung-al-imam-al.html

    ReplyDelete